Nilai Kepahlawanan Wajib Diteladani

Nilai Kepahlawanan Wajib Diteladani

Taman Makam Pahlawan Kalibata. (foto: ist)

Jakarta-Hari Pahlawan yang bertepatan 10 Novomber menjadi makna berarti bagi Bangsa Indonesia termasuk Badan Pembinaan Ideologi Pancasila. Meskipun demikian Hari Pahlawan tidak harus dijadikan seremonial belaka.

Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah BPIP Romo Benny Susetyo mengatakan makna pahlawaan bukan identik dengan memegang senjata tetapi orang yang mempertahankan Nilai-nilai dasar kehidupan.

“Pahlawan mempunyai makna dengan pribadinya rela memberikan berkorban segalanya bagi bangsa dan cita-cita bersama”, katanya di Jakarta, Sabtu, (7/11/2020).

Menurut Alumni Pasca Sarjana Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Widya Sasana Malang itu makna pahlawan membutuhkan makna kepahlawanan yang lebih luas dan mendalam.

“Pahlawan bukan sekedar mitos melainkan mereka yang terus-menerus menemukan kreativitas dalam memberikan nilai tambah bagi kehidupan masyarakat sesuai dengan kemampuannya”, jelasnya Romo.

Ia juga mengatakan makna pahlawan tidak cukup hanya mengheningkan cipta dengan menundukan kepala, tetapi meneladani sikap baik pahlawan mengabdi pada kemanusiaan, membela yang lemah, tertindas dan membela hak yang dirampas.

“Tentu tak cukup menhormati mereka hanya dengan Mengheningkan cipta berulang-ulang tanpa mengaktualkan sikap dan perlaku hidup yang baik”, tegasnya.

Pahlawan untuk masa depan adalah orang-orang yang mampu menggerak-kan Nilai-nilai Pancasila untuk roda ekonomi dan menumbuhkan harapan untuk mengembangkan potensi lokal.

“Jiwa pahlawan saat ini diharapkan dapat menumbuhkan spirit dan mengaktualisasikan Pancasil l, mewujudkan kesejahteraan kebersamaan dan aplikasi kehidupan bersama,” tuturnya.(sp)