Mensos: Belum Dapat Bantuan, Jangan Berbicara di Medsos

Mensos: Belum Dapat Bantuan, Jangan Berbicara di Medsos

SHNet, Pemalang – Menteri Sosial Juliari P. Batubara menyaksikan penyaluran Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kabupaten Pemalang dan Purbalingga, Jawa Tengah. Mensos berpesan kepada masyarakat yang belum mendapat bantuan untuk tidak mengadu di sosial media.

“Jangan berbicara di media sosial,  tapi datanglah ke kantor desa,  kantor kecamatan.  Laporkan bahwa saya belum mendapatkan bantuan. Kami pastikan akan dilayani,” kata Mensos Juliari dalam sambutan pada acara Penyaluran Bansos Tunai di Kantor Pos Taman,  Kecamatan Taman  Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah  (20/11).

Ia meminta masyarakat tidak ragu.  Sebab pada dasarnya aparat pemerintah, anggota DPR dan juga pendamping,  merupakan pelayan masyarakat.  “Pejabat publik apakah menteri,  gubernur,  bupati Walikota, anggota DPR dan juga pendamping,  merupakan pelayan masyarakat. Bukan masyarakat yang melayani kita. Jadi kita berjuang untuk masyarakat,” katanya.

Mensos mengingatkan,  menyalurkan bansos juga  bukan pekerjaan mudah.  Sebab,  setelah Kemensos mengalokasikan kuota bantuan,  ternyata daerah tidak bisa menyerap.   “Kabupaten Pemalang merupakan daerah yang responsif.  Buktinya dari kuota penerima bantuan yang diberikan bisa diserap dengan baik.  Ini semua tergantung dari keaktifan kepala daerah dalam berkomunikasi dengan Kemensos,”  kata Mensos Ari.

Dalam kunjungan kali ini,  Mensos menyaksikan penyaluran BST di dua lokasi di Jawa Tengah, yakni Kantor Pos Taman, Kecamatan Pemalang, Kabupaten Pemalang, dan di Kantor Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Purbalingga. Dalam kesempatan sama, Mensos juga berdialog dengan pendamping PKH di dua kabupaten tersebut.

Kepada para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang duduk dengan formasi mematuhi protokol kesehatan di dua lokasi tersebut, Mensos Juliari membuka dialog. Ia menggali sejauh mana manfaat yang mereka rasakan dengan bantuan pemerintah.

Dalam kesempatan itu Mensos Ari menyatakan, BST diberikan kepada keluarga miskin, tidak mampu, dan/atau rentan yang terkena dampak wabah Covid-19. Ia menyatakan, pandemi membuat sebagian besar masyarakat kehilangan pekerjaan dan pada gilirannya tidak bisa memenuhi kebutuhan dasarnya.

“Kepada para menteri bapak Presiden menginstruksikan, agar kami para pemnbantunya memastikan selama pandemi masyarakat tidak ada yang kelaparan. Dengan BST diharapkan dapat membantu meningkatkan daya beli masyarakat yang terdampak pandemi,” katanya.

Ia meminta agar bantuan dapat digunakan sebaik-baiknya. “Gunakan bantuan sebaik-baiknya. Jangan gunakan untuk membeli rokok,” katanya. Tak lupa ia mengingatkan, bahwa bansos sifatnya sementara.

Dalam kesempatan tersebut, Mensos Juliari juga meninjau produk UMKM lokal yang menjadi komoditas E-Warong, dan berdialog dengan pelaku UMKM. Mensos Juliari memuji  kewirausahaan yang tumbuh di daerah tersebut.

Kemensos menyalurkan BST di Provinsi Jawa Tengah kepada sebanyak 1.412.938  KPM di 35 Kabupaten/kota.

Di Kabupaten Pemalang tercatat 38.952 KPM BST tersebar pada 14 kecamatan dengan nilai Rp.11.685.600.000/bulan. BST di  Kabupaten Purbalingga terdaftar sebanyak 30.603 KPM tersebar pada 18 kecamatan dengan nilai total Rp. 9.180.900.000.

Sementara untuk Program Sembako/Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Provinsi Jawa Tengah, menjangkau  3.431.209 KPM tersebar di 35 Kabupaten/kota

Di Kabupaten Pemalang terdapat 171.684 KPM Program Sembako/BPNT yang tersebar pada 14 kecamatan  dengan nulis bantuan Rp.34.336.800.000/bulan.

Di Kabupaten Purbalingga terdapat 110.241 KPM tersebar pada 18 kecamatan  dengan nilai Rp.22.048.200.000.

Pelaksanaan BST disalurkan oleh PT. Pos Indonesia dan Himbara, Bantuan Pangan Non Tunai Program Sembako oleh Himbara. Mensos menyampaikan ucapan terima kasih kepada Direksi PT Pos, Bank-bank Himbara, pemerintah daerah, para pendamping, dan semua pihak yang membantu kelancaran pelaksanaan program.

“Dengan adanya kerja sama dan dukungan dari berbagai pihak, penyaluran BST dan Program Sembako/BPNT berjalan baik dan lancar. Semoga bantuan ini memberikan manfaat untuk meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan KPM,” kata Mensos.

Tahun di 2021, program BST masih dilanjutkan untuk menjaga ketahanan ekonomi nasional kepada 10 juta KPM pada 34 provinsi dilaksanakan selama 6 bulan dari Januari sampai Juni 2021 dengan anggaran total Rp12 triliun. Demikian juga Program Sembako/BPNT untuk 18,5 jt KPM dengan anggaran total Rp45,12 triliun.

Nyalakan asa

Pengusaha krupuk panggang Daryati hanya mengenang masa-masa kejayaan usahanya. Sebelum pandemi,  warga Kelurahan Taman,  Kecamatan  Kabupaten Pemalang ini bisa memproduksi dan menjual 4 bal krupuk panggang per hari dengan nilai Rp600 ribu/bal atau Rp18 juta/bulan kotor.

Dibantu dua orang tetangga,  usaha perempuan 50 tahun itu merambah kota-kota sekitar Pemalang,  seperti Brebes, Pekalongan, dan Kendal.  Selama tujuh tahun terakhir,  ia menikmati limpahan rejeki dari usaha rumahan yang dikelola  bersama suami. Belum lagi perdagangan kelapa yang dikelola suaminya. Per hari,  satu truk penuh bisa didatangkan dari Sumatera untuk memenuhi pasar di Pekalongan.

Kini semuanya tinggal kenangan. Pandemi telah mengubur mimpi indah ibu dengan tiga anak ini. “Sekarang jual krupuk hanya 2-3 bal dalam sebulan pak.  Sementara usaha kelapa yang dipegang suami saya sama sekali sudah tidak jalan,,” katanya.

Dengan 1 anak yang sudah berkeluarga,  dan dua lagi masih kuliah,  membuat beban hidup Daryati berat.  “Banyak biaya pak dua anak kuliah ini,”  katanya.

Namun di tengah-tengah masa sulit  ia bersyukur pada Illahi, masih mendapat bantuan dari Kemensos berupa BST.   ” Alhamdulillah  masih dapat bantuan pak.  Yah kebanyakan buat nutup biaya kuliah. Sisanya buat kebutuhan sehari-hari,” katanya.

Daryati mengucapkan terima kasih kepada pemerintah termasuk Kemensos,  karena bantuan telah menyalakan asa yang sempat redup. (Stevani Elisabeth/ foto: OHH Ditjen PFM)