Kain Tenun Gringsing Warisan Budaya Asli Bali Aga

Kain Tenun Gringsing Warisan Budaya Asli Bali Aga

SHNet,Bali – Siapa tak kenal pulau yang satu ini Bali, yang dikenal sebagai pulau wisata dengan keindahan alamnya dan budayanya yang masih terpelihara dan diamalkan dengan baik.

Pulau Dewata begitu julukannya, hampir setiap daerah di Bali memiliki ragam budaya lokal. Termasuk di dalamnya hasil karya sandangnya yang sangat khas, terdapat kain tenun khas Bali yang bernama kain gringsing.

Diketahui, proses pewarnaan kain tenun ini sangat rumit dan dapat memakan waktu lebih dari satu tahun melalui 3 kali proses pewarnaan, dengan menggunakan bahan pewarna alami.

Secara keseluruhan waktu yang dibutuhkan untuk membuat sehelai kain gringsing sekitar 2,5 tahun.

Kain gringsing merupakan kain yang disakralkan oleh masyarakat Tenganan Pengrisingan. Desa Tenganan sendiri berada di Kabupaten Karang Asem yang merupakan wilayah Bali Aga, sebutan bagi masyarakat keturunan Bali asli yang belum mendapat pengaruh Majapahit dan belum tercampur oleh klen lain.

Masyarakat Tenganan memiliki budaya yang sangat luar biasa dan mendalam, salah satunya adalah pembuatan kain gringsing ini. Kain itu digunakan pada setiap upacara adat maupun upacara keagamaan. Tradisi ini tetap bertahan hingga sekarang.

Kain gringsing sarat akan makna, gringsing sendiri berasal dari kata gring yang artinya sakit. Dan sing yang artinya tidak. Jadi gringsing berarti tidak sakit atau terhindar dari sakit.

Kain gringsing mengandung makna sebagai penolak bala, yaitu mengusir penyakit yang bersifat jasmani maupun rohani. Masyarakat percaya bahwa kain gringsing memiliki kekuatan magis yang dapat melindungi mereka dari musibah sakit.

Seluruh pengerjaan kain gringsing dilakukan dengan tangan alias handmade. Benang yang digunakan dipintal oleh pintalan tangan alat pintal tradional, dengan bahan kapas biji satu yang hanya tumbuh di Pulau Nusa Penida.

Setelah selesai dipintal, benang tersebut direndam selama lebih dari 40 hari sampai dengan maksimal satu tahun dengan memakai minyak kemiri. Dan minyaknya diganti setiap 25-49 hari. Semakin lama benang itu direndam semakin lembut dan kuat struktur benangnya. (maya han)