Vatikan Hormati Budaya Leluhur Masyarakat Asia

Vatikan Hormati Budaya Leluhur Masyarakat Asia

Paus Fransiskus (Ist)
SHNet, VATIKAN – Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, menginstruksikan kepada para Uskup Agung yang bertugas sebagai Duta Besar pada negara-negara sahabat, supaya di dalam menjalankan tugas diplomatiknya, lebih menekankan dialog kebudayaan.
Dalam menjalankan tugas diplomatik, Paus Fransiskus, menekankan kepada para Uskup Agung yang bertugas sebagai Duta Besar Vatikan, supaya bisa memahami karakteristik masing-masing masyarakat di berbagai belahan dunia.
Pernyataan Paus Fransiskus, sungguh menyejukkan suasana kebatinan masyarakat di Asia di tengah-tengah rencana kunungannya ke Indonesia, Timor Leste dan Papua Nugini pada September 2020.
Pada 16 Januari 2020, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, telah melayangkan surat undangan resmi kepada Paus sebagai Kepala Negara Vatikan, supaya berkunjung ke Indonesia.
Dalam www.vaticannews.va, Senin, 17 Februari 2020, dengan judul: “Pope Francis: future Holy See diplomats will spend a year on mission”, Paus mengatakan, “Keinginan agar para imam yang bersiap untuk layanan diplomatik dari Tahta Suci mencurahkan satu tahun pelatihan mereka untuk pelayanan misionaris di keuskupan.”
“Saya yakin,” Paus menambahkan, “bahwa pengalaman seperti itu akan bermanfaat bagi semua remaja putra yang mempersiapkan atau memulai pelayanan imamat.”
“Tetapi terutama bagi mereka yang suatu hari nanti akan dipanggil untuk bekerja dengan Perwakilan Kepausan dan, setelah itu, akan di berubah menjadi Utusan Tahta Suci untuk bangsa-bangsa dan Gereja-gereja tertentu.”
Paus Francis mengutip pidato yang disampaikannya kepada Akademi Kepausan Kepausan pada Juni 2015: “Misi yang akan Anda laksanakan suatu hari nanti akan membawa Anda ke semua bagian dunia.
Eropa membutuhkan kebangkitan; Afrika haus akan rekonsiliasi; Amerika Latin haus akan makanan dan interioritas; Amerika Utara bertekad menemukan kembali akar identitas yang tidak didefinisikan dengan pengecualian; Asia dan Oseania ditantang oleh kapasitas untuk berfermentasi dalam diaspora dan untuk berdialog dengan luasnya budaya leluhur.
Paus menambahkan bahwa “untuk menghadapi secara positif tantangan yang berkembang bagi Gereja dan dunia ini, para diplomat masa depan Tahta Suci perlu memperoleh – selain dari formasi kependetaan dan pastoral yang solid” dan yang ditawarkan oleh Akademi – “pengalaman pribadi tentang misi di luar keuskupan mereka sendiri, membagikan sebagian perjalanan mereka dengan Gereja-gereja misionaris dan komunitas mereka, berpartisipasi dalam kegiatan penginjilan sehari-hari.”
Dalam nada ini, Paus Francis meminta Uskup Agung Marino untuk “mempraktikkan keinginannya untuk memperkaya kurikulum pembentukan Akademi dengan satu tahun yang didedikasikan sepenuhnya untuk layanan misionaris di Gereja-Gereja tertentu yang tersebar di seluruh dunia. Pengalaman baru ini akan mulai berlaku mulai dari siswa yang memulai pembentukan mereka pada tahun akademik 2020/2021 mendatang. “
Untuk melakukan perubahan ini, ujar Paus, akan membutuhkan “pertama-tama kerja sama erat dengan Sekretariat Negara dan, lebih tepatnya, dengan Bagian untuk Staf Diplomatik Tahta Suci (yang disebut Bagian Ketiga), serta dengan Perwakilan Kepausan, yang tentunya tidak akan gagal untuk memberikan bantuan yang berharga dalam mengidentifikasi Gereja-gereja lokal yang siap menyambut para siswa dan mengikuti dengan cermat pengalaman mereka. ”
“Saya yakin,” tutup Paus Francis, “bahwa – setelah keprihatinan awal yang mungkin timbul dalam menghadapi gaya formasi baru ini bagi para diplomat Tahta Suci di masa depan telah diatasi – pengalaman misionaris yang ditawarkan akan bermanfaat tidak hanya untuk akademisi muda tetapi juga untuk masing-masing Gereja yang dengannya mereka akan bekerja. Dan saya berharap ini akan mendorong dengan para imam Gereja universal lainnya keinginan untuk menyediakan diri mereka untuk melakukan periode pelayanan misionaris di luar keuskupan mereka sendiri.”
Masyarakat di Benua Asia, menganut trilogi peradaban kebudayaan, yaitu hormat dan patuh kepada leluhur, hormat dan patuh kepada orangtua, serta hormat dan patuh kepada negara.
Trilogi peradaban kebudayaan dimaksud, membentuk karakter dan jatidiri manusia di Benua Asia yang beradat, yaitu berdamai dan serasi dengan leluhur, berdamai dan serasi dengan alam semesta, berdamai dan serasi dengan sesama, serta berdamai dan serasi dengan negara.
Instruksi Paus kepada para Uskup Agung yang bertugas sebagai Duta Besar di negara sahabat, mengingatkan kita akan filsuf Pastor Thomas Aquinas (1225 – 1274), dengan teologi adikodrati atau teologi naturalis alamiah, dengan menegaskan, seseorang mengenal Tuhan dengan akal dan budinya.
Dalam perdebatan panjang, pemikiran Pastor Thomas Aquinas, diadopsi di dalam hasil Konsili Vatikan II, 1965, dimana ditegaskan di luar Gereja ada keselamatan, dimana dikemudian dijadikan acuan di dalam inkulturasi Gereja Katolik di dalam kebudayaan berbagai suku bangsa di dunia. (Aju)