Apakah Mimpi Benar-Benar Ungkapan Rahasia Terdalam Kita?

Apakah Mimpi Benar-Benar Ungkapan Rahasia Terdalam Kita?

SHNet, Jakarta – Jika kamu mimpi telanjang, itu bukanlah sinyal diam-diam tentang kehidupan cintamu.
Pernahkah kalian tersentak dan bangun dari mimpi tengah malam? Bagaimana rasanya? Anda mungkin akan terengah-engah dan jantung berdetak kencang.

Tapi, apakah benar mimpi dapat mengungkapkan rahasia terdalam kita?

Dilansir Live Science, mimpi dapat memberikan wawasan yang bermanfaat tentang kehidupan kita, tetapi terlepas dari apa yang Hollywood atau novel favorit yang mungkin kamu yakini, tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa mimpi dapat mengungkapkan apa yang terjadi pada batin kita.

“Benar-benar tidak ada penelitian yang mendukung sudut pandang itu,” kata Deirdre Barrett, seorang psikolog dan peneliti mimpi di Harvard Medical School. Mimpi tidak mengandung simbol. Tidak ada kamus atau penerjemah mimpi yang bisa memberi tahumu apa arti mimpi yang sesungguhnya, “katanya.

Manusia telah lama mencari makna dalam mimpi. Mesopotamia kuno dan Mesir melihat mimpi sebagai pesan dari para dewa. Orang Yunani dan Romawi menggunakannya untuk memprediksi masa depan. Tetapi keyakinan bahwa simbol-simbol dalam mimpi mengandung kebenaran rahasia tentang diri kita berasal dari psikolog abad ke-19 Sigmund Freud. Dia mengusulkan bahwa mimpi berfungsi sebagai semacam pemenuhan keinginan, mengungkapkan keinginan kita yang sangat tertekan.

Sejak Freud, ilmu tentang mimpi telah berkembang – dan itu menunjukkan kenyataan yang sedikit lebih biasa daripada yang diusulkan Freud. Mimpi tidak samar atau fantastik. Bahkan, bermimpi jauh lebih seperti pemikiran siang hari Anda daripada yang Anda sadari.

Tapi itu tidak berarti mimpi tidak ada artinya. Penelitian menunjukkan bahwa ketika kita sedang bermimpi, kita benar-benar hanya memproses minat, ingatan, dan kekhawatiran kita.

“Kami memiliki angan-angan, kami memikirkan ancaman dan ketakutan, kami memikirkan kehidupan sosial kami dan orang-orang yang kami cintai,” kata Barrett kepada Live Science.

Oleh karena itu, mimpi memiliki makna psikologis sebagai perpanjangan dari pikiran dan kekhawatiran kita saat bangun, jelas G. William Domhoff, seorang peneliti mimpi di Universitas California, Santa Cruz, dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam The Scientific Review of Mental Health Practice.

Penelitian menunjukkan bahwa mimpi lebih sering merupakan narasi masuk akal dari kehidupan kita sehari-hari daripada film aksi. Kecuali, ketika sesuatu yang sangat aneh terjadi, seperti ibumu berubah menjadi Oprah Winfrei tanpa penjelasan.

Mimpi bermakna
Meskipun mimpi lebih mirip dengan pikiran terjaga daripada yang kita duga, otak kita berfungsi sangat berbeda saat kita tidur.

“Pikiran kita hanya beroperasi dalam keadaan kimia biokimia yang sangat berbeda,” kata Barrett. Itu berarti bahwa selama tidur, campuran bahan kimia dalam otak kita berubah. Beberapa bagian otak kita menjadi kurang aktif; yang lain menjadi jauh lebih aktif.

Sebagai contoh, korteks visual sekunder – bagian otak kita yang membentuk gambar – menjadi jauh lebih aktif, membantu kita menghasilkan gambar yang jelas yang kita “lihat” selama tidur. Sementara itu, korteks prefrontal, yang biasanya menyaring pikiran kita, menjadi rusak.

Beberapa psikolog melihatnya sebagai alat yang berharga. Sementara psikolog dan psikoanalis Karl Stukenberg dari Xavier University di Cincinnati skeptis bahwa mimpi mengandung simbol yang secara intrinsik bermakna atau menyalurkan hasrat yang tertahan.

“Dialog muncul antara bagian-bagian pikiran yang berfungsi dalam arti yang lebih simbolis dan bagian-bagian pikiran yang berfungsi dalam arti logis,” katanya kepada Live Science.

Tidak ada formula untuk menafsirkan mimpi, kata Barrett. Mimpi bukanlah tempat penyimpanan telur Paskah, menunggu untuk ditemukan. Tapi mereka menawarkan wawasan tentang bagaimana kita memproses dunia selama hidup kita yang kita habiskan untuk tidur.

Dan untuk itu, setidaknya, Freud benar, kata Barrett. “Dia memperkenalkan gagasan bahwa mimpi itu bermakna. Bahwa mimpi itu bisa memberi tahu kita tentang diri kita sendiri,” katanya. (Ina)