Polri Telah Tetapkan 185 Tersangka Kasus Pembakaran Hutan

Polri Telah Tetapkan 185 Tersangka Kasus Pembakaran Hutan

 

 

SHNet,  Jakarta – Polri telah menetapkan 185 tersangka perorangan,  tersangka terkait kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla) se-Indonesia.

Sementara lima korporasi juga ditetapkan sebagai tersangka.

“Total tersangka yang diamankan atau disidik oleh jajaran adalah sebanyak 185 tersangka perorangan dan untuk korporasi ada empatsebagai tersangka,” kataKepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal PolDedi Prasetyo di KantorBareskrim Polri, Jakarta, Senin.

Dedi mengatakan ratusan tersangka itu diusut di sejumlah polda se-Indonesia. Rinciannya, di Polda Riau terdapat 47 tersangka perseorangan dan satu tersangka korporasi. Polda Sumatera Selatan ada 18 tersangka individu.

“Polda Jambi ada 14 tersangka individu sementara korporasi nihil. Kemudian Polda Kalimantan Selatan ada duatersangka individu,” katanya.

Kemudian di Polda Kalimantan Tengah terdapat 45 tersangka individu dan satu tersangka korporasi.

Terakhir diKalimantan Barat ada 59 tersangka individu dan dua tersangka korporasi,” kata dia.

Dari total tersangka tersebut, sebanyak 11 kasus perorangan tahap penyelidikan serta 95 kasus perorangan dan empat kasus korporasi sudah masuk tahap penyidikan.

Empat puluh kasus perorangan tahap 1, dua kasus perorangan dalam tahap P19, dua kasus perorangan sudah lengkap berkasnya atau P21 serta 22 kasus perorangan tahap II.

Dedi mengatakan, banyaknyahutan yang terbakar dipengaruhi musim kemarau El Nino. Namun demikian, dari penyidikan Polri, diketahuibahwa karhutla yang terjadi paling banyak disebabkan oleh ulah manusia.

“Pada saat peninjauan wakapolri dan TNI di Riau memang disimpulkan 99 persen karhutla itu adalah faktor manusia,” kata mantan Wwkapolda Kalteng ini.

Hingga kini Polri masih menelusuri pihak-pihak yang bertanggungjawab dalam kebakaran hutan.

“Polri concern pendekatan hukum terhadap siapa saja yang terbukti melakukan pembakaran lahan maupun hutan. Baik secara unsur sengaja maupun unsur kelalaian,” katanya. (maya)