Si Telmi Biam dari Ambon Makin Juara

Si Telmi Biam dari Ambon Makin Juara

SHNet, JAKARTA – Si Telmi Biam, salah satu inovasi Kementerian Perindustrian (Kemenperin), masuk dalam kategori Top 45 Inovasi Pelayanan Publik 2019, setelah sebelumnya berhasil meraih penghargaan Top 99. Hal ini berdasarkan kompetisi yang diselenggarakan oleh Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB).

Si Telmi Biam adalah karya dari Balai Riset dan Standardisasi (Baristand) Industri Ambon. Mereka telah menciptakan Inovasi Ketel Minyak Kayu Putih Baristand Industri Ambon (Si Telmi Biam?

“Penghargaan ini akan terus memotivasi kami untuk semakin memacu dalam menciptakan inovasi serta meningkatkan pelayanan yang optimal bagi masyarakat. Kami sangat bangga dan berterima kasih atas capaian ini,” kata Kepala Biro Hubungan Masyarakat (Karo Humas) Kemenperin, Setia Utama, di Jakarta, Jumat (16/8).

Setia mengatakan, pihaknya akan terus meningkatkan kegiatan penelitian dan pengembangan dalam upaya menciptakan inovasi yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat dan pelaku industri. Hal ini sesuai dengan implementasi program prioritas pada peta jalan Making Indonesia 4.0.

Kepala Baristand Industri Ambon, Henry Pajow menjelaskan terobosan Si Telmi Biam merupakan modifikasi ketel kayu yang menekankan pada efisiensi, efektivitas dan produktivitas untuk memperoleh mutu minyak kayu putih sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI). Keunggulan Si Telmi Biam di antaranya mampu menurunkan waktu produksi dari 8 jam menjadi 4 jam, sehingga dapat melakukan penyulingan sebanyak tiga kali per hari.

“Sejak tahun 1980, penyulingan minyak kayu putih dilakukan dengan menggunakan ketel dari kayu. Namun ketel kayu ini memiliki berbagai kekurangan, sehingga Baristand Industri Ambon berinovasi untuk menciptakan ketel dengan kualitas yang lebih baik,” katanya.

Si Telmi Biam menggunakan sistem pendingin kisi-kisi dengan sirkulasi air yang berhasil memperbaiki rendemen produksi ketel kayu. Water seal pada Si Telmi Biam juga mampu mempertahankan volume kondensat uap dalam ketel sehingga uap tidak terbuang percuma seperti pada ketel kayu biasanya.

Selain itu, kebutuhan bahan baku menjadi lebih besar dari 300 Kg daun menjadi menjadi 600 Kg daun per hari. “Dengan demikian, otomatis membutuhkan tenaga kerja yang lebih banyak yaitu 12 orang per hari,” kata Henry.

Sejak tahun 2005 hingga 2018, Baristand Industri Ambon telah memproduksi sebanyak 462 Si Telmi Biam dengan penyebaran pemanfaatan untuk 129 industri kecil dan menengah (IKM). Si Telmi Biam mampu menjadi solusi bagi pelaku IKM untuk meningkatkan kualitas produk dan meningkatkan nilai jual.

“Ke depannya, Si Telmi Biam akan terus diperbaharui sesuai kebutuhan agar mampu memberikan manfaat optimal,” tuturnya. Berkat Si Telmi Biam ini, telah menyerap tenaga kerja mencapai 1.548 orang di wilayah Indonesia bagian timur.

Penetapan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik 2019, disampaikan langsung oleh Syafruddin, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) di Kantor Kementerian PANRB pada Rabu (14/8/2019). Menurutnya, Top 45 diperoleh dari Top 99 yang diseleksi melalui tahap presentasi dan wawancara serta verifikasi dan observasi di lapangan.

“Proses seleksi Top 45 dilakukan oleh Tim Panel Independen dan Tim Evaluasi. Sedangkan, untuk penentuannya dilakukan oleh Tim Panel Independen,” jelasnya. Top 45 inovasi pelayanan publik 2019 terdiri dari 8 kementerian dengan 9 inovasi, 4 lembaga sebanyak 4 inovasi, 5 provinsi dengan 5 inovasi, 16 kabupaten dengan 17 inovasi, 9 kota sebanyak 9 inovasi, dan 1 BUMN dengan 1 inovasi.

Syafruddin menambahkan, instansi yang berpartisipasi pada kompetisi tersebut, berkesempatan mengikuti kompetisi tingkat dunia, yaitu United Public Service Award (UNPSA) yang diselenggarakan Persatuan Bangsa Bangsa (PBB). Rencananya, penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik 2019 akan diserahkan langsung oleh Wakil Presiden RI Jusuf Kalla pada akhir September 2019.

Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) merupakan perwujudan gerakan One Agency One Innovation yang digalakkan Kementerian PANRB. KIPP diselenggarakan sebagai pembinaan inovasi pelayanan publik dalam pelaksanaan reformasi birokrasi. Tahun ini terekam sebanyak 3.156 proposal yang mendaftar, dan menunjukkan peningkatan dibanding tahun sebelumnya yang hanya 2.824 proposal. (ij)