Tjahjo Kumolo, Jangan Gunakan Dana Desa Untuk Kampanye

Tjahjo Kumolo, Jangan Gunakan Dana Desa Untuk Kampanye

 

SHNet, Lampung- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo meminta kepada aparatur desa dan kepala desa, untuk turut serta menyukseskan Pemilu Serentak 2019 yang baru pertamakalinya diadakan di Indonesia.

Tidak itu saja, Tjahjo juga meminta kepada aparatur desa tidak menggunakan perangkat maupun fasilitas negara untuk mendukung kandidat calon legislatif maupun pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden dalam melaksanakan Pemilu ini.

Pernyataan Ini dikatakannya, saat memberikan sambutan kepada para Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa dalam Pengawasan Pengelolaan Keuangan Desa di Gedung Bagas Raya, Bandar Lampung, Kamis, (21/03/2019).

“Aparatur pemerintahan desa dalam konteks pemilihan umum, jangan menggunakan aset-aset desa, aset kabupaten atau kota untuk kepentingan lain dalam pemilihan presiden dan wakil presiden maupun DPR RI, DPD RI, DPRD Provinsi, maupun DPRD Kabupaten atau Kota. Hati-hati menggunakan tangan. Kita semua harus sukseskan Pemilu Serentak 2019,” kata Tjahjo di Lampung, Kamis (21/3/2019).

Kembali dikatakan Tjahjo, aparatur pemerintahan harus loyal terhadap siapapun pemimpinnya, sehingga harus mendukung setiap kebijakan yang diambil. Sehingga aparatur pemerintahan harus fokus terhadap penyelenggaraan pemerintahan dan mengawal pelaksanaan pesta demokrasi untuk menghasilkan pemimpin yang amanah.

“ASN aparatur pemerintah harus taat dan loyal kepada siapapun bupatinya, dari partai manapun, dari dia dilantik jadi bupati mulai SKPD sampai camat, sampai kepala desa harus taat pada apa yang menjadi kebijakan bupati terpilih selama 5 tahun, termasuk gubernur dan presiden terpilih. Posisi aparatur pemerintah desa adalah untuk mengawal dan tidak ikut kampanye menggunakan atribut-atribut,” ujar Tjahjo lagi.

Tak hanya itu, Tjahjo meminta aparatur desa juga turut mendukung kesuksesan Pemilu dengan mensosialisasikan dan menggerakan masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya pada tanggal 17 April 2019 mendatang. Pasalnya, kunci kesuksesan Pemilu berada pada tingkat partisipasi masyarakat yang tinggi. Untuk itu para perangkat desa agar mengajak masyarakat untuk tidak golput.

“Kunci suksesnya demokrasi melalui Pemilu adalah partisipasi masyarakat, gunakan hak pilih, lawan racun demokrasi, bantu KPU dan bantu juga Bawaslu sampai jajaran di bawahnya untuk mensosialisasi Pemilu serentak 2019 yang merupakan pertama di dunia agar penyelenggaraannya lebih efektif, lebih efisien dan lebih cepat,” papar Tjahjo Kumolo lagi. (Maya)