Wow, Lebah Bisa Selesaikan Persoalan Matematika

Wow, Lebah Bisa Selesaikan Persoalan Matematika

Ist

SHNet, Jakarta – Lebah ternyata tidak hanya berdengung dan menghasilkan madu. Mereka juga mengerjakan soal matematika di waktu senggang mereka.

Tahun lalu, sekelompok peneliti di Australia melaporkan bahwa lebah memahami konsep “nol.” Sekarang, sebuah studi baru oleh kelompok yang sama menunjukkan bahwa serangga juga dapat melakukan penambahan dan pengurangan dasar.

Tim melaporkan temuannya tersebut pada 6 Februari 2019 di jurnal Science Advances. Dilansir dari Live Science, beberapa dekade lalu, para ilmuwan berpikir bahwa pemrosesan tingkat tinggi semacam itu terbatas pada manusia dan beberapa otak primata lainnya.

Tetapi kemudian, para peneliti melihat sedikit lebih dekat, menemukan bahwa lumba-lumba dapat memahami apa yang dimaksud dengan nol dan bahwa Alex si burung beo (dan bahkan beberapa laba-laba) dapat melakukan aritmatika dasar.

Temuan mempertanyakan “posisi bahwa ada sesuatu yang istimewa tentang otak manusia,” kata penulis senior studi baru, Adrian Dyer, seorang profesor di Universitas RMIT di Melbourne, Australia. Dan kemudian datanglah lebah madu.

Otak serangga ini hanya memiliki kurang dari 1 juta neuron, dibandingkan dengan sekitar 86 miliar neuron di otak manusia. Lebah memiliki “otak yang sangat kecil dan arsitektur otak yang sangat berbeda dengan milik kita,” kata Dyer kepada Live Science.

Namun, mereka melakukan tugas yang sebelumnya dianggap hanya mungkin terjadi pada manusia. Untuk studi baru mereka, Dyer dan timnya merekrut 14 siswa lebah madu. Lebah yang mencari camilan akan memasuki labirin berbentuk Y di mana mereka akan melihat dari satu hingga lima bentuk yang berwarna biru atau kuning.

Lebah kemudian memiliki pilihan untuk terbang ke sisi kiri atau kanan dari labirin, dengan satu sisi mengandung satu elemen lebih banyak dan yang lain mengandung lebih sedikit.

Para peneliti ingin lebah menyelesaikan tugas tertentu: Jika bentuknya biru, lebah diperlukan untuk menambahkan elemen; jika kuning, mereka harus mengurangi. Para peneliti memberi hadiah pada lebah dengan air gula ketika mereka memilih dengan benar dan menghukum mereka dengan larutan kina yang rasanya pahit jika mereka melakukan kesalahan.

Keterampilan Baru
Setelah 4 hingga 7 jam pelatihan, para peneliti mengulangi tantangan untuk menguji pengetahuan lebah, tetapi tanpa menggunakan hukuman atau hadiah. Dalam dua tes penjumlahan dan dua pengurangan, peneliti lebah memilih jawaban yang benar 60 hingga 75 persen. Jadi … mengapa lebah melakukan matematika?

Satu kemungkinan, kata Dyer, adalah bahwa mereka mengembangkan kemampuan ini karena mereka sedang memproses banyak informasi kompleks di lingkungan mereka saat mereka beralih dari bunga ke bunga mengumpulkan serbuk sari dan nektar.

Yang lain adalah mereka memiliki banyak “neuroplastisitas,” yang berarti koneksi baru dapat dengan mudah berkembang di antara neuron dalam otak lebah. Dengan kata lain, lebah biasanya tidak melakukan matematika, tetapi otak mereka cukup fleksibel untuk mempelajari keterampilan baru, mirip dengan bagaimana manusia dapat belajar melakukan kubus Rubik atau belajar instrumen.

Menurut Dyer hal itu hampir sama dengan tingkat belajar matematika pada anak-anak sekitar usia 4 atau 5 tahun. Tetapi itu tidak berarti anak-anak tidak dapat mempelajarinya lebih awal, hanya usia 4 atau 5 tahun umumnya mereka diajarkan oleh sistem sekolah.

Jadi, jika lebah dapat menambah dan mengurangi 1 dari angka, dapatkah mereka melampaui itu dan melakukan operasi matematika serial, seperti 2 ditambah 1 ditambah 1? Dyer berharap untuk mencari tahu. Sepertinya siswa lebah madu akan memiliki lebih banyak pekerjaan kelas yang harus dilakukan. (Ina)