Siber Bareskrim Tangkap Tersangka Penipuan e-mail

Siber Bareskrim Tangkap Tersangka Penipuan e-mail

SHNet, Jakarta – Direktorat Siber Bareskrim Polri menangkap 3 anggota komplotan penipuan lewat e-mail. Ketiga  tersangka ini ditangkap disebuah hotel di Jakarta,  para tersangka ini telah  membajak e-mail lalu melakukan transaksi keuangan dengan pengusaha yang jadi korbannya.

E-mail dari perusahaan dibajak olehhacker lalu dipakai isi di dalamnya termasuk dokumen dan invoice yang sudah pernah dikirim melalui e-mail itu,” kata Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Kombes Pol Rickynaldo Chairul di gedung Direktorat Siber Bareskrim Polri, Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (16/16/2018).

Dalam aksinya, mereka meminta pengalihan rekening pengiriman uang dalam transaksi dengan korban menggunakan rekening yang sudah dibajak tersangka.Para tersangka adalah seorang WNA asal Nigeria, Ndubuike Gilber Ukpogu, dan istrinya, Dina Febrianti (WNI). Seorang lagi adalah Puput Bambang, yang masih keluarga tersangka Dina.

Kasus ini dilaporkan salah seorang pengusaha di Ternate pada akhir 2017. Korban tertipu karena tersangka membajak e-mail rekan bisnis korban yang berada di Karanganyar. Mereka sudah menjalani bisnis baja ringan selama 10 tahun.

“Begitu sudah tiba saatnya pembayaran, korban dapat e-mail yang mirip dengan pihak yang selama ini mereka bekerja sama, isi e-mail mengalihkan rekening yang awalnya sudah disebut dalam kesepakatan. Begitu barang sudah sampai, dapat e-mail baru yang isinya minta dialihkan rekeningnya karena rekening yang lama ada masalah,” ujar Rickynaldo.

“Hasil analisis transaksi keuangan bahwa rekening tersangka ini sudah dianalisis hampir Rp 75 miliar, transaksinya ini sudah dipantau, uang bukan hanya dari dalam negeri, uang juga masuk dari luar negeri,” ungkapnya.Dalam aksinya, ketiga tersangka dibantu seorang hacker di Nigeria yang hingga kini masih dalam DPO. Komplotan ini sudah meraup uang Rp 75 miliar dari aksi penipuan mereka selama 3 tahun terakhir.

Polisi juga menyita barang bukti berupa 15 buku tabungan yang dibuat tersangka Dina menggunakan KTP palsu, 15 ponsel, dan 1 buah laptop. Para tersangka dijerat Pasal 263 dan 378 KUHP serta Pasal 30 UU ITE. (Maya Han)