Polisi Gagalkan Pengiriman Ribuan Pil Ektasi Asal Perancis

Polisi Gagalkan Pengiriman Ribuan Pil Ektasi Asal Perancis

SHNet,  Jakarta – Subdit II Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya berhasil menggagalkan peredaran 2.915 butir ekstasi jaringan internasional, yang didalangi oleh warga negara Nigeria napi dari LP Cipinang.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Praboeo Argo Yuwono mengatakan berdasarkan informasi dari masyarakat, kemudian Subdit II Ditresnarkoba Polda Metro Jaya melakukan penyelidikan kurang lebih selama 1,5 bulan.

“Lalu kami dapat informasi ada pengiriman ekstasi dari Perancis ke Indonesia. Rencananya barang itu akan diedarkan di Jakarta. Setelah mendapat informasi, kita lakukan penyelidikan dan identifikasi datangnya barang itu kapan, dan menggunakan apa,” ujar Argo di Polda Metro Jaya, Jumat (20/7/2018).

Ia menerangkan, ribuan butir barang haram itu disembunyikan dalam sebuah paket yang berisi pakaian anak.

“Paket ekstasi dilem atau dilakban dalam dus, seolah-olah dalam bungkusan itu adalah pakaian anak-anak. Jadi kalau dibuka bungkusnya adalah baju anak, yang ternyata didalamnya ada ekstasi,” tuturnya.

Untuk kasus ini ada dua tersangkanya, yaitu AS dan RS anak masih di bawah umur. Tersangka AS merupakan narapidana di Lapas Cipinang terkait kasus money laundry yang ditangani oleh Bareskrim Polri.

“Tersangka (AS-red) ini dikendalikan oleh warga negara Nigeria. Barang ini adalah ekstasi langsung dari Perancis, yang modusnya adalah pengiriman paket,” tambahnya.

Sementara Kasubdit II Ditresnarkoba Polda Metro Jaya AKBP Dony Alexander menjelaskan, dari penyelidikan selama 1,5 bulan, hasilnya pada 13 Juli 2018 pukul 17.20 pelaku berinsial RS berhasil diringkus di depan rumah makan di Pejompongan, Bendungan Hilir, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

“Saat itu kami dapatkan satu buah bungkusan kotak ini, kami cek ternyata berisi narkotika jenis ekstasi,” ungkapnya.

Setelah itu tim melakukan pengembangan, dari keterangannya RS, ia mengaku disuruh oleh AS, yang merupakan napi dari Cipinang.

“Kemudian melakukan koordinasi dengan teman-teman lapas, hingga ditemukan pelaku AS ini. Kita lakukan pemeriksaan dan yang bersangkutan membenarkan yang telah menyuruh RS,” paparnya.

Dengan proses ini, lanjut Dony, tim lakukan pengembangan kembali soal siapa dalang di atasnya. Ternyata dalangnya ada di luar negeri, yang diduga warga negara Nigeria.

Tersangka dikenakan pasal 114 juncto pasal 132 subsider pasal 112 UU No.35 tqhun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman mati atau penjara seumur hidup. (Maya Han)