Dua IlmuwanTerpilih Ikut ASEAN Science and Technology Fellowship 2018/2019

Dua IlmuwanTerpilih Ikut ASEAN Science and Technology Fellowship 2018/2019

SHNet, JAKARTA – Kedutaan Besar Amerika Serikat ucapkan selamat kepada Dr. Ahmad Agus Setiawan dan Dr. Muhammad Makky. Kedua ilmuwan berbakat ini terpilih ikut ASEAN Science and Technology (S & T) Fellowship 2018/2019, yang disponsori Badan Pembangunan Internasional AS (USAID), ASEAN dan ASEAN Foundation.

Dr. Setiawan dan Dr. Makky dipilih karena rekam jejak prestasi serta potensi keduanya memajukan penyusunan kebijakan berbasis sains di ASEAN.

Sebagai dosen di Departemen Teknik Nuklir dan Teknik Fisika di Universitas Gadjah Mada, Dr. Setiawan saat ini berkontribusi pada perumusan rancangan peraturan pemerintah tentang energi terbarukan untuk Daerah Istimewa Yogyakarta.

Dr. Makky adalah dosen dan koordinator Penjaminan Mutu di Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat di Universitas Andalas.

ASEAN S & T Fellowship memberikan kesempatan bagi para ilmuwan muda dan madya dari negara-negara anggota ASEAN untuk menerapkan pengetahuan dan keterampilan analitis dalam memecahkan tantangan kebijakan publik.

Para penerima fellowship ditempatkan di berbagai kementerian atau lembaga lain di negara asalnya selama setahun untuk meningkatkan kapasitas teknis lembaga tersebut dalam membuat keputusan kebijakan berdasarkan data dan informasi yang dapat mengatasi berbagai masalah sulit yang dihadapi di wilayah tersebut.

Para penerima fellowship akan mencurahkan waktu, pengetahuan dan keterampilannya untuk mendorong para penyusun kebijakan menggunakan lebih banyak pendekatan berbasis sains dalam penyusunan kebijakan dan pengambilan keputusan.

Fellowship ini mengikuti Rencana Aksi ASEAN tentang Sains, Teknologi, dan Inovasi tahun 2016-2025 dengan berfokus pada prioritas berikut: perubahan iklim, energi berkelanjutan; dan ilmu pengetahuan, teknologi,serta kebijakan inovasi.

Melalui proses aplikasi yang kompetitif, Dr. Setiawan dan Dr. Makky dipilih oleh para ahli dari Divisi Sains dan Teknologi Sekretariat ASEAN, USAID dan U.S. Mission to ASEAN.

Setelah terpilih, keduanya bergabung dengan 15 orang lainnya dari Brunei Darussalam, Kamboja, Laos, Malaysia, Burma, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam dalam satu kelompok. Kegiatan pertama para penerima fellowship adalah orientasi dan lokakarya pada tanggal 25-30 Juni 2018, di Jakarta, Indonesia.

Untuk tahu lebih jauh tentang ASEAN S & T Fellowship, gabung dengan @ASEANFoundation dan @ USMission2ASEAN serta # ASEANSTFellow2018 di Instagram, Twitter, dan Facebook.   (Nonnie Rering)