Ekonomi Indonesia Stabil tapi Banyak Tantangan

Ekonomi Indonesia Stabil tapi Banyak Tantangan

ist

SHNet, JAKARTA – Hasil riset DBS Group Research pada awal bulan Mei 2018 menunjukkan perekonomian Indonesia mulai stabil dalam beberapa tahun terakhir. Namun juga mengalami banyak tantangan. Jika faktor risiko tetap ada, Bank Indonesia (BI) mungkin perlu menaikkan suku bunga serta harga bahan bakar dan energi.

Dibandingkan dengan tahun 2013, ketika inflasi berada di batas atas kisaran target dan defisit neraca berjalan hampir dua kali lipat, profil pertumbuhan inflasi saat ini lebih menguntungkan. Pertumbuhan PDB lebih lambat tetapi stabil di sekitar 5%. Tahun ini juga mendapat investasi yang lebih besar dan pengeluaran sebelum pemilu 2019 terus meningkat. Inflasi Indeks Harga Konsumen (CPI) rata-rataaman di 3,6% YoY di 1Q18, mencapai target 2,5-4,5%. Akumulasi cadangan devisa telah menjadi prioritas, diperbaiki menjadi USD129 milyar pada Maret 2018 dari USD98 milyar pada tahun 2013.

Duncan Tan, Bank DBS FX & Rates Strategist ASEAN mengatakan, terlepas dari kestabilan ini, ekonomi menghadapi berbagai tantangan yakni harga minyak tinggi, mata uang dolar AS menguat, dan kenaikan tajam pada suku bunga AS. Ini membawa implikasi negatif bagi posisi neraca pembayaran ekonomi (BOP), fiskal, inflasi, persyaratan pembiayaan, dan arah kebijakan.

Setelah perbaikan berkelanjutan antara tahun 2013 – 2017, defisit transaksi berjalan tampaknya akan kembali di atas 2% dari PDB pada 2018. Harga komoditas yang lebih tinggi telah mengangkat ekspor tetapi ini sebagian diimbangi oleh defisit perdagangan minyak dan gas yang melebar.

Impor dan arus keluar yang lebih tinggi di bawah segmen pendapatan primer juga menambah tekanan. Secara bersamaan, normalisasi kebijakan yang sedang berlangsung di pasar global telah meninggalkan aliran portofolio yang rentan terhadap potensi pembalikan tahun ini. Pencantuman hutang rupiah ke dalam Indeks Obligasi Agregat Global Bloomberg mulai 1 Juni sedang diawasi dengan bunga.

Aliran portofolio telah memoderasi sejak Januari 2018, menunjukkan bahwa cadangan mungkin menurun untuk bulan kedua berturut-turut ke April. Kekuatan arus masukinvestasi asing langsung perlu dipertahankan untuk sepenuhnya menutupi kecukupan modal. Kombinasi kecukupan modal yang sedikit lebih luas dan potensi penurunan dalam aliran keuangan cenderung muncul sebagai sumber kekhawatiran jika lingkungan eksternal memburuk lebih lanjut.

Hal lain adalah stok utang luar negeri sebagai persentase dari PDB telah kokoh tapi stabil pada ~ 30% dalam beberapa tahun terakhir. Dengan rincian, cakupan cadangan untuk pembayaran utang eksternal jangka panjang lebih rendah di 0.4x tetapi melebihi 2.0x jika dibandingkan dengan utang jangka pendek (asli dan sisa jatuh tempo).

Sektor swasta menyumbang lebih dari separuh jumlah total saham utang luar negeri, lebih dari 80% di antaranya dimiliki oleh entitas non-bank. Kombinasi dari suku bunga yang lebih tinggi dan USD yang lebih kuat menimbulkan risiko pendanaan potensial, menggarisbawahi perlunya pihak berwenang untuk terus membangun cadangan guna melindungi setiap risiko penurunan terhadap neraca pembayaran dan atau kenaikan lebih lanjut dalam stok utang luar negeri.

Ruang terbatas untuk stimulus fiskal adalah halangan lain untuk prospek pertumbuhan. Aturan ketat membatasi defisit anggaran hingga 3% dari PDB dan potensi penurunan pendapatan cenderung menahan kapasitas untuk kebijakan fiskal akomodatif. Defisit anggaran diperkirakan akan melebar hingga di atas 2,5% dari PDB untuk empat tahun berturut-turut, lebih tinggi dari target defisit resmi pemerintah sebesar 2,2%. Target pendapatan pajak yang dianggarkan sedikit lebih tinggi daripada tahun 2017, tetapi dengan laju lari tahun lalu, memenuhi target ini kemungkinan akan menjadi tantangan.

Pada akhir pengeluaran, risiko pembiayaan di permukaan lebih tinggi dari keputusan yang sensitif secara politik pada setiap penyesuaian harga bahan bakar dan tarif listrik domestik (harga batubara dibekukan hingga Desember 2019), walaupun tetap stabil meskipun ada kenaikan tajam pada harga internasional. Anggaran 2018 mengasumsikan harga minyak mentah Brent di USD48pb, jauh lebih rendah dari level ~ $ 70pb yang berlaku. Kenaikan harga bahan bakar atau tarif listrik akan meringankan tekanan biaya fiskal, tetapi memberi tekanan inflasi. Namun, utang publik jauh lebih mudah dikelola kurang dari 30% GDP.

Secara kumulatif, faktor-faktor ini menimbulkan tantangan yang tinggi pada pasar domestik tahun ini. Dengan Pemilu semakin dekat, Bank Indonesia (BI) akan diminta untuk bertindak proaktif untuk mengendalikan dan menstabilkan mata uang.

Radhika Rao, Bank DBS Economist – Eurozone & India mengatakan pejabat bank sentral telah mengisyaratkan kesiapan mereka untuk membeli obligasi dari pasar sekunder untuk menstabilkan pasar, jika diperlukan. Partisipan dominan, investor asing, telah menjadi net sellers untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan April.

Menurutnya, jika suku bunga AS makin naik, ditambah dengan mata uang dolar AS yang menguat, cadangan dalam isolasi mungkin tidak cukup untuk mengendalikan dan menstabilkan mata uang. Kebijakan mengendalikan risiko, dengan demikian tetap bisa didiskusikan.

BI cenderung lebih fokus pada stabilitas keuangan daripada risiko inflasi, meningkatkan risiko bahwa kenaikan suku bunga mungkin dibawa ke depan ke 2Q18. Bersamaan dengan itu, pihak berwajib juga perlu mempertimbangkan keputusan yang sulit secara politis meningkatkan daya dan harga bahan bakar untuk mengurangi tekanan pada buku fiskal, mendorong investasi, danmemastikan sesuai dengan agenda reformasi yang telah ditetapkan. (IUS)