Dongkrak Kunjungan Wisman ke Desa, Potensi Desa Wisata Dipetakan

Dongkrak Kunjungan Wisman ke Desa, Potensi Desa Wisata Dipetakan

Vitria Ariani, Ketua Tim Percepatan Wisata Pedesaan dan Perkotaan tengah memberikan paparan di pelatihan pengelolaan destinasi wisata. (Dok. Kementerian Pariwisata)

SHNet, Jakarta- Upaya mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke desa-desa wisata di Indonesia, Tim Percepatan Wisata Pedesaan dan Perkotaan melakukan pemetaan potensi desa-desa wisata.

Hal ini dilakukan untuk mengukur kekuatan daya tarik masing-masing desa wisata dan dibuatkan tingkatan dari rintisan, berkembang, maju dan mandiri.

Vitria Ariani, Ketua Tim Percepatan Wisata Perdesaan dan Perkotaan mengatakan dengan klasifikasi ini nantinya akan memudahkan dalam promosi yang tepat sasaran, program peningkatan kapasitas dan juga pengembangannya.

“Kita jadi punya skala prioritas dalam membangun maupun memasarkannya. Tahap awal ada tiga target wilayah utama yang disasar, yakni great Bali, great Jakarta dan great Kepri. Ketiga pintu masuk terbesar wisman ini akan dioptimalkan desa-desa wisatanya menarik wisman. Dengan target 20 juta wisman di 2019, keberadaan desa-desa wisata turut andil menjadi penyokong wisman,” ungkap Vitria di Jakarta, kemarin.

Ia menjelaskan, pembagian kelas dari rintisan, berkembang, maju hingga mandiri untuk mempermudah pemerintah dalam membantu pengembangannya. Yang sudah mandiri tentu berbeda penanganannya dengan maju, begitu juga yang kategori berkembang akan berbeda dengan yang masih rintisan.

“Dari 2000 desa wisata di Indonesia kami targetkan 100 desa wisata mandiri, tahap awal 30 desa, dan saat ini sudah 10 desa teridentifikasi. Tentunya yang sudah memiliki unsur 3A (akses, atraksi, amenities) dan SDM nya yang siap, masuk dalam kategori desa wisata mandiri,” ungkap wanita yang akrab disapa Ria ini.

Tidak hanya itu, tambah Ria, desa-desa wisata tersebut akan dibuatkan story telling dalam bentuk film pendek yang menarik. Dengan story telling yang kuat akan menjadi materi promosi efektif ke wisatawan.

“Desa wisata menjadi tempat dituju wisman ketika ingin melihat kearifan lokal suatu daerah, masyarakat desa yang masih memegang teguh adat istiadat menjadi daya tarik. Sebab itu story telling menjadi hal utama yang ingin didengar dan dilihat wisman ketika berkunjung ke desa wisata,” ungkapnya.

Sementara itu, Rafdinal, Direktur Perencanaan dan Identifikasi Daerah Tertinggal, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) mengatakan penggunaan Dana Desa dan BUMDes dapat menciptakan desa wisata mandiri.

“Pemanfaatan Dana Desa banyak untuk membangun infrastruktur seperti jalan desa, jembatan, pasar dan sarana lainnya. Potensi Wisata yang dimiliki Desa dikelola oleh Badan Usaha Milik Desa (BUM Desa),” ujarnya.

Oleh karena itu pemanfaatan dana desa harus direncanakan dengan baik. Tahun lalu dana yang dikucurkan untuk pembangunan homestay, rumah jaga, fasilitas umum seperti toilet, pompa air, genset listrik, moda transportasi air dan lainnya.

“Direncanakan Tahun 2018, Dana Desa akan digunakan untuk penambahan bangunan homestay dengan swakelola,” kata Rafdinal. (Stevani Elisabeth)