Komentar SARA Di Facebook Warga Bandung Ditangkap

Komentar SARA Di Facebook Warga Bandung Ditangkap

SHNet, Jakarta – Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri telah menangkap SH/ Suhardi seorang pengrajin sepatu di Cibadak, Astana Anyar, Kota Bandung. SH alias Suhardi ini ditangkap karena memposting sejumlah komentar bernuansa SARA di grup Facebook.

“Betul, yang bersangkutan ditangkap terkait postingan di aku. Facebook Suhardi Winata milik pelaku yang diduga mengandung ujaran kebencian,” ujar Kasubag Ops Satgas Patroli Siber Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri AKBP Jeffri DJ saat dihubungi, Kamis (11/1/2018).

Suhardi ditangkap di rumahnya di Kelurahan Cibadak, Kecamatan Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat pada Jumat (5/1) sekitar pukul 00.20 WIB. Polisi menyita sejumlah barang bukti di lokasi, di antaranya komputer dan akun facebook pelaku.

Jeffri mengatakan, pelaku banyak memposting komentar-komentar mengandung ujaran kebencian (hate speech) di dua grup facebook yakni grup Dialog Atheis Indonesia-Sekuler Intelektual (DAISI) yang beranggotakan 2.784 akun, serta di grup Dialog Resmi Islam Vs Kristen (Mengungkap Kebenaran Secara Sehat) dengan member 156.606 akun.

“Yang bersangkutan ini aktif berkomentar dibdua grup facebook tersebut, ada sekitar 17 postingan di grup yang mengandung ujaran kebencian,” sambungnya.

Atas perbuatanny, pelaku dikenakan pasal 45A ayat (2) Jo pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan/atau pasal 16 Jo pasal 4 huruf b angka 1 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis dan/atau pasal 156a KUHP. (MH)