Polri Telah Terbitkan SPDP Terhadap Dua Petinggi KPK

Polri Telah Terbitkan SPDP Terhadap Dua Petinggi KPK

SHNet, Jakarta- Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto membenarkan dengan telah diterbitkannya Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (SPDP) terhadap Ketua Komisi Pembetantasan Korupsi Agus Rahardjo dan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang,  oleh penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri dalam kasus tindak pidana pembuatan surat palsu dan penyalahgunaan wewenang.

“Sejak kemarin sudah dinaikkan ke tingkat penyidikan,” kata Irjen Setyo Wasisto di Mabes Polri, Jakarta, Rabu.

Pemberitahuan dimulainya penyidikan itu tercantum dalam surat nomor B/263/XI/2017/Dittipidum, yang ditandatangani oleh Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak.

Irjen Setyo mengatakan penerbitan SPDP tersebut berdasarkan laporan polisi nomorLP/1028/X/2017/Bareskrim tertanggal 9 Oktober  2017 dengan pelapor Sandy Kurniawan yang merupakan kuasa hukum Ketua DPR RI Setya Novanto.

Dalam laporan tersebut, dua pimpinan KPK itu dituduh melakukan tindak pidana membuat surat palsu atau memalsukan surat dan menggunakan surat palsu dan atau penyalahgunaan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 263 KUHP jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP dan atau Pasal 421 KUHP.

“Secara kronologis bahwa Saudara Saut Situmorang selaku pimpinan KPK telah menerbitkan surat larangan bepergian keluar negeri terhadap Setya Novanto pada 2 Oktober 2017 setelah adanya putusan praperadilan Nomor 97/pid/prap/2017 PN Jakarta Selatan tanggal 29 September 2017, yang dimenangkan oleh Setya Novanto,” katanya.

Kendati SPDP telah diterbitkan, dua pimpinan KPK tersebut masih berstatus sebagai terlapor.

“Statusnya belum (jadi) tersangka, masih terlapor,” katanya

Dalam menangani laporan tersebut, penyidik telah memeriksa lima saksi yakni satu ahli bahasa, tiga ahli pidana dan seorang ahli hukum tata negara.
“Sejumlah saksi masih akan diperiksa dan tentunya mengumpulkan barang bukti,” katanya. (MH)