Kemenpar Tebar Virus Pesona Karnaval di TOF 2017

Kemenpar Tebar Virus Pesona Karnaval di TOF 2017

Presiden Jember Fashion Carnaval, Dynan Fariz (kiri) dihadikan dalam Tasikmalaya October Festival (TOF), Minggu (15/10). (Dok. Humas Kementerian Pariwisata)

SHNet, Tasikmalaya— Kementerian Pariwisata terus mendorong kegiatan festival di daerah untuk dapat menerapkan standar global. Sehingga dapat menjadi magnet yang tinggi dalam menarik minat dan mendatangkan wisatawan.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan memberikan pelatihan dan pendampingan. Seperti pada pelaksanaan Tasikmalaya October Festival (TOF) 2017, Kemenpar menghadirkan maestro desain yang juga Presiden Jember Fashion Carnaval, Dynan Fariz.

Kehadiran salah satu kurator event di Kementerian Pariwisata ini diharapkan dapat memberikan pemahaman dan masukan tentang penyelenggaraan sebuah fashion carnaval. Baik untuk peserta, penyelenggara, media dan penonton.

“Karena empat elemen itu adalah bagian yang tidak terpisahkan dalam penyelenggaraan satu fashion carnaval,” ujar Dynan Fariz saat memberikan paparan di hadapan lebih dari 100 peserta di Gelanggang Generasi Muda (GGM), Tasikmalaya, Jawa Barat, Minggu (15/10).

Dynan mengatakan, sebesar atau sekecil apapun sebuah karnaval harus dilakukan secara profesional. Para peserta saat membawakan satu kostum harus menguasai benar tentang tema atau kostum yang dipakai. Jangan sampai, ia mengatakan, tema kostum yang dipakai tidak sesuai dengan cara pembawaan sang model. “Misalnya mereka sedang pakai kostum yang inspirasinya tradisional Jawa atau Kalimantan. Mereka harus paham pembawaannya seperti apa. Pergerakan itu harus mereka kuasai,” jelas Dynan.

Karena itu Dynan menjelaskan, komunikasi yang baik antara si perancang dan pembuat kostum harus sepaham dengan para model. Desainer harus dapat mengkomunikasian dengan baik baju yang akan dipakai seperti apa. “Desainer harus menceritakan setiap detailnya. Sehingga karakternya akan terlihat dengan baik,” ujarnya.

Selain itu yang juga sangat penting untuk dipahami desainer dan model adalah kesiapan dan jalur catwalk. Dimana posisi penonton, atau tamu VIP dan lainnya. Sehingga saat memperagakan baju yang dibawakan sang model dapat melakukannya dengan baik. “Cara menyapa penonton, melambaikan tangan ke penonton, kapan waktu yang tepat dan arahnya ke mana. Semua itu harus dikuasai dengan pemahaman catwalk,”, ujarnya.

Sebab jika tidak, secara kasat mata akan sangat mudah terlihat siap atau tidaknya seorang model membawakan kostum saat karnaval.
“Baik itu yang tertangkap secara mata ataupun visual kamera. Karena para model ini bukan sedang menyuguhkan kostum di dalam mall atau plaza, tapi sebuah karnaval yang memliki banyak elemen didalamnya sebagai sebuah suguhan seni dan budaya,” ujarnya.

Serta yang tidak ketinggalan adalah kesiapan fisik dan mental. Sebab tidak jarang sebuah kostum dalam sebuah karnaval memilili bobot yang tidak ringan. “Intinya kesiapan fisik dan mental ini menunut para mod untuk siap terhadap sesuatu yang akan terjadi di sepanjang acara. Mengingat karnaval lebih banyak digelar secara outdoor,” kata Dynan.

Ia pun menjelaskan bahwa siapapun bisa menjadi model dalam membawakan kostum di sebuah karnaval. Tapi tentunya harus dapat memenuhi berbagai ketentuan yang dipapatkan tadi. “Saya berharap melalui pelatihan yang difasilitasi Kemenpar ini, apa yang baik di dalam karnaval di Tasikmalaya October Festival ini bisa menjadi lebih baik lagi,” ujarnya.

Deputi Bidang Pengembangan dan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti dalam hal ini diwakili Kepala Bidang Promosi Wisata Budaya Wawan Gunawan mengatakan, para peserta pelatihan harus dapat menyerap berbagai ilmu dan informasi yang diberikan dalam pelatihan ini. Sehingga nantinya dapat menyuguhkan satu kreasi yang dapat menjadi suguhan menarik. Sehingga akan meningkatkan daya tarik pariwisata. Khususnya di kota Tasikmalaya.

“Bagaimana cara gerak, menjiwai kostum itu sehingga menjadi ruh dalam karnaval,” kata Wawan. Lebih lanjut ia mengatakan, Tasikmalaya adalah kota kreatif. Industri kreatif di kota ini tumbuh pesat. Untuk itu kedepan Kementerian Pariwisata akan terus mendukung, baik dalam memberikan pelatihan dan juga promosi.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan bahwa sudah sangat tepat menghadirkan seorang Dynan Fariz untuk dapat memberikan pelatihan dan bimbingan di ajang Tasikmalaya October Festival. “Jika ingin menjadi pemain dunia harus dapat menerapkan standar global. Maksimalkan, serap semua ilmu dari Dynan Fariz sehingga penyelenggaraan event-event di Tasikmalaya semakin baik ke depannya,” ujar Arief Yahya.(Stevani Elisabeth)